Thursday, December 4, 2008

Aidil Adha - Sembelihlah Cintamu...

Bersempena dengan Hari Raya Korban yg bakal menjelang tidak berapa lama, saya ingin berkongsi dengan pembaca blog sekalian berkenaan tajuk diatas.


Sebuah kisah yang lebih indah dari semua pengorbanan atas nama cinta yang pernah ada di muka bumi ini…



Kisah cinta Nabi Ibrahim pada Yang Maha Esa.

Kisah cinta yang penuh dengan ujian, penuh dengan pengorbanan, penuh dengan cubaan.
Kisah cinta yang mungkin akan menjadi cubaan terberat yang pernah ada sepanjang zaman…

Karena pengorbanan demi pengorbanan yang dialami oleh Nabi Ibrahim adalah untuk membuktikan cintanya padaNya...


Pengorbanan pertama adalah ketika Nabi Ibrahim diharuskan oleh Allah SWT untuk berhadapan dengan ayahnya dan menyampaikan kebenaran akan ke ESA-an Tuhan.

Tentu saja ayahnya, sebagai pembuat patung berhala, begitu ketika mengetahui anaknya tidak menyembah berhala.


Boleh kita dibayangkan?

Andai kita di posisi Nabi Ibrahim, bagaimana nak beritahu pada ayah kita tentang keyakinan kita, yang amat jelas bertentangan dengan keyakinan dan mata pencarian ayah yang kita cintai… mampukah kita?



Bahkan akhirnya bukan hanya dengan ayahnya, tapi juga harus berhadapan dengan kekuasaan Raja Namrud yang begitu besar pengaruhnya dan juga sekaligus berhadapan dengan jilatan api yang panas.....


Mampukah baginda?

Alhamdulillah…..Nabi Ibrahim berjaya melakukan itu semua, karena memang cintanya padaNya begitu besar...


Kami berfirman: "Hai api menjadi dinginlah, dan menjadi keselamatanlah bagi Ibrahim".
(Surah Al Anbiya : 69)



Okay, mari kita lihat ujian yang lain


Setelah bertahun-tahun tidak mempunyai anak, akhirnya Nabi Ibrahim dikurniakan seorang anak lelaki melalui pernikahannya dengan Siti Hajar. Setelah anaknya lahir, Allah kemudian kembali mengujinya dengan memerintahkan agar ia meninggalkan Siti Hajar dan anaknya, Ismail, di gurun pasir yang tandus.


Sebuah ujian yang sangat berat bukan?

Isteri dan anak tunggalnya harus dia tinggalkan….

Mampukah kita melakukan hal itu?
Meninggalkan seorang isteri yang telah melahirkan zuriat kita ditengah padang tandus seorang diri?
Meninggalkan anak yang begitu kita inginkan kehadirannya di tengah teriknya matahari dan dinginnya angin malam?


Walaupun berat hati, namum atas nama cinta yang dimiliki oleh Nabi Ibrahim pada Allah…
ia pun melakukannya...kerana memang sungguh itu adalah wahyu dari Allah kepadanya


(Dan setelah Nabi Ibrahim membuktikan cintanya, atas perintahNya, Air zam-zam pun keluar sebagai survival kedua orang tersebut, disusul kemudian dengan kedatangan orang-orang untuk bermukim di sekitar mata air zam-zam)



Nak lihat yang lebih hebat lagi?



Ketika Nabi Ibrahim bertemu dengan anaknya setelah sekian tahun berpisah,

turun lagi wahyu dari ALLAH, yang meminta Nabi Ibrahim untuk menyembelih atau mengorbankan anaknya!


Sekali lagi cinta Nabi Ibrahim di uji. Antara cinta kepadaNya dengan cintanya kepada dunia..
Dan dengan linangan air mata. Nabi Ibrahim pun meletakkan pisau yang tajam di leher anaknya...
Bersiap untuk melakukan segalanya demi pembuktian cintanya pada ALLAH, Tuhan sekalian alam...
Bersiap untuk menyembelih leher puteranya yang begitu dia cinta, demi cinta sejatinya..


Dan saat itulah, ketika Nabi Ibrahim berhasil membuktikan bahawa bagi dirinya, keinginan Allah adalah segala-galanyanya.. kembali Sang Maha Pemurah berkehendak..


Allah menukar Nabi Ismail dengan seekor kibasy


Dan Ibrahim berkata: "Sesungguhnya aku pergi menghadap kepada Tuhanku, dan Dia akan memberi petunjuk kepadaku.

"Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang saleh.

Maka Kami beri dia kabar gembira dengan seorang anak yang amat sabar.

Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: "Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu.

Maka fikirkanlah apa pendapatmu!"

Ia menjawab: "Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar".

Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya atas pelipis (nya), (nyatalah kesabaran keduanya).

Dan Kami panggillah dia: "Hai Ibrahim,sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu", sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata.

Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar



Karena sesungguhnya bukan darah Nabi Ismail yang dikehendaki oleh ALLAH ,
bukan ketakutan Siti Hajar yang dikehendakiNya,
dan bukan pula tubuh tua Nabi Ibrahim yang dikehendakiNya...

Tapi yang diuji adalah cinta Nabi Ibrahim..
Yang dilihat adalah bagaimana Nabi Ibrahim mampu 'menyembelih' cinta2 dunia yang
ada di hatinya..


Menyembelih cintanya pada harta..
Menyembelih cintanya pada orang lain, termasuk isteri dan anaknya
Menyembelih cintanya pada diri sendiri...
Menyembelih cintanya pada dunia dan nafsu...
Sehingga yang ada hanya cintanya pada Allah...


Dan Nabi Ibrahim berhasil membuktikannya...
Cintanya hanya untukNya...

Mencintai Allah mestilah melebihi cintanya kepada orang lain seperti orang tua, anak, diri sendiri dan sesiapa saja yang dekat dengan kita.

Beriman kepada Allah memiliki rasa manis yang tidak mungkin dinikmati, kecuali oleh orang yang beriman dengan sebenar-benar keimanan, penuh keikhlasan.


Itulah makna Aidil Adha yang akan datang tidak lama lagi.
Falsafah disebalik Hari Raya Korban.
Bukan sekadar berlumba-lumba menyembelih binatang korban sebanyak-banyaknya.
Tapi juga harus diiringi dengan menyembelih cinta lain yang ada di hati kita...


Cinta pada jawatan, harta benda dan wang ringgit.
Itulah cinta pada bintang-bintang yg bergemerlapan.


Cinta pada anak pinak dan isteri serta keluarga
Itulah ibaratnya cinta pada sang rembulan yg mendamaikan


Kenapa cinta itu yang kita cari selama ini?
Tidakkah kita tahu, bintang gemintang pasti gugur kebumi!!!
Tidakkah kita tahu, rembulan terkadang dilindungi awan?




Disaat anak2 menginggalkan kita
Disaat anak2 tidak lagi mampu memberi kebahagiaan, apa yg kau rasa?
Jiwamu merana, merintih, sedih, kecewa.
Kau terus hilang arah.



Disaat isteri/suami/keluarga meninggalkan kita
Apa yang terjadi pada kita?
Merana bukan?
Hidup tak lagi bermakna, jiwamu kosong dan hampa.
Dunia yg indah kau rasa gelap dan membosankan.


Kepada saudara saudari, ayah bonda, adik kakak dan abang
Letaklah cinta2 dunia mu hanya ditangan BUKAN dihati....


Reason why? Kerana apa?


Jika kau letak cinta duniamu hanya di tangan
Tatkala jawatan, pangkat, wang ringgit dan harta benda dan lain2 cinta dunia itu terlepas dari genggamanmu,
Kau masih punya ALLAH dihati.


Tapi jika letak selain ALLAH dihati,
Pasti jiwamu kosong, tak bererti lagi.


Mulai hari ini,
Marilah kita letaklah ALLAH dalam hati kita
bukan anak,
bukan isteri,
bukan pangkat
bukan harta,
bukan wang ringgit
segalanya bukan, MELAINKAN ALLAH.





Tidakkah engkau melihat (wahai Muhammad) bagaimana Allah mengemukakan satu perbandingan,iaitu:

Kalimah yang baik adalah sebagai sebatang pohon yang baik,

yang pangkalnya (akar tunjangnya) tetap teguh dan cabang pucuknya menjulang ke langit.


Ia mengeluarkan buahnya pada tiap-tiap masa dengan izin Tuhannya dan Allah mengemukakan perbandingan-perbandingan itu untuk manusia, supaya mereka beringat (mendapat pelajaran).


Dan bandingan Kalimah yang jahat dan buruk samalah seperti sebatang pohon yang tidak berguna yang mudah tercabut akar-akarnya dari muka bumi;
tidak ada tapak baginya untuk tetap hidup.



Allah menetapkan (pendirian) orang-orang yang beriman dengan kalimah yang tetap teguh dalam kehidupan dunia dan akhirat dan Allah menyesatkan orang-orang yang berlaku zalim (kepada diri mereka sendiri) dan Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendakiNya.
(Surah Ibrahim : 23-27)




Firman ALLAH dalam hadis Qudsi.


Hai manusia,
Tempatmu di syurga
Sebelum engkau masuk, telah Aku usir syaitan dari dalam syurga.

Tempatku didunia, adalah dalam hatimu
Sudahkah kau bersihkan hatimu dari selain Aku?!


Jadikan cinta kepada anak2 sebagai sejadah mendapat cinta dan redhanya ALLAH.
Jadikan cinta kepada suami/isteri sebagai sejadah mendapat cinta dan redhanya ALLAH.
Jadikan cinta kepada jawatan/harta/wang ringgit/pangkat sebagai sejadah mendapat cinta dan redhanya ALLAH.


Ketika kita mampu dan berjaya mengorbankan cinta dunia, cinta diri sendiri, cinta kepada selain Dia...

Atas Nama Allah....
Karena Allah...
Dan hanya untuk Allah semata-mata...


Daging dan darah binatang korban atau hadiah itu tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepadaNya ialah amal yang ikhlas yang berdasarkan takwa dari kamu.

Demikianlah Dia memudahkan binatang-binatang itu bagi kamu supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat nikmat petunjukNya.

Dan sampaikanlah berita gembira (dengan balasan yang sebaik-baiknya) kepada orang-orang yang berusaha supaya baik amalnya.
(Al Hajj : 37)



Setiap orang cintanya masing-masing...
kisah cinta yang sejati..
kepada yang Maha Abadi...
Dan malaikat kemudian akan mencatat jalan hidup kita, menjadi kisah cinta yang abadi..


Itulah dia kebahagiaan yg kita akan dapati setelah kita menjadikan ALLAH sebagai matlamat dalam hidup kita.

Tersenyumlah kalian semuanya :)



Salam Aidil Adha


**Inspired by Al Quran , Ruli Amirullah, ESQ Vision Stmt, Ustaz Zahazan.**

5 comments:

Ukht Atriza said...

Alhamdulillahi Rabbil `alamin.

Semoga masih ada yang mampu mengaplikasikan cinta sejati berlandaskan tuntutan Ilahi. amiinn..


Sangat mengujakan ana tika membaca ruangan ni.. Moga yang terbaik Allah kurniakan buat diri juga sekalian insan yang terpilih. aminn..

MehKongsi said...

salam.. nice blog..

rosidi hussain said...

Memang telah diakui bahawa hidup ini diselubungi dengan suasana cinta mencintai.. Cinta hakiki cinta Ilahi.. Perlaksanaan cinta Ilahi perlu kepada tadhiah yang tinggi.. Tadhiah perlu kepada kefahaman yang tinggi.. Dari kefahaman membuahkan keikhlasan dan amal yang berterusan .. Rukun bai'ah dari dulu kini dan selamanya perlu diulangkaji...

Wallauhu'alam....

cikgu jue said...

salam. nk mtk izin copy sajak sembelihlah cinta nk letak kt blog. menarik la

nunwowro said...

slm, sy mhn keizinan utk recharges d sini..terima kasih..smg dmudahkn Allah seterusnya..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails