Friday, February 27, 2009

Mission Statement - Apa Pesan Besarnya?


ESQ Mission Statement & Character Building - Angkatan 1, Pulau Pinang
.

Kebangkitan besar setiap bangsa@peradaban dalam sejarah dunia atau disebalik kejayaan syarikat2 bertaraf dunia (world class company) pastilah ada mission statement yang memotivasikan dan menjadi sumber kekuatan mereka.

Maka wajarlah, setiap orang diharuskan untuk menetapkan misi masa depan sebelum melangkah.

Kita harus memiliki sebuah visi yang jelas dalam kotak fikir serta meneguhkan hati untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan dengan penuh keyakinan dan optimisme.
dibuka dengan review

Training Mission Statement dibuka dengan review “How 165 are you?”

Para alumni training ESQ telah diminta menjawap apa itu “Islam?"
Pak Ary bertanya kepada peserta dengan lagak dan suara anak kecil yg bertanya pada orang tuanya.

Sungguh.....amat lucu/kelakar sekali.
Akhirnya setelah beberapa peserta memberikan argumen dan sharingnya, Pak Ary menjelaskan bahawa Islam itu sudah ada dalam “hadis Jibril” pada saat Jibril bertanyakan tentang apa itu Islam, Iman dan Ihsan pada nabi Muhammad secara langsung di depan para sahabat 1400 tahun yg lalu.


Apakah Vision & Mission Statement Diri Anda?

Makna terpenting yang saya dapatkan dalam training ini adalah apakah selama ini saya sudah memiliki pernyataan akan Visi, Misi, dan Nilai yang akan saya terapkan dalam hidup ini?

Dalam keluarga ? Apakah sudah ada?
Dalam masyarakat? Apakah sudah ada?
Dan dalam kerjaya saya sebagai kakitangan di sebuah syarikat?…Apakah sudah ada?

Dan memang benar, selama ini saya belum pernah menjadikannya dan memadukannya dalam bentuk tulisan atau catatan singkat ataupun dalam bentuk picture/gambar di otak kanan saya.

Alhamdulillah, setelah mengikuti training ini, saya sudah mampu melengkapinya dan meletakkannya dalam bentuk grafik di sub-concious mind saya.


Dan air mata pun menitis
...

"Nun....., demi pena (kalam) dan apa yang mereka tuliskan..."
(QS Al Qalam : 1)

Hal yang banyak membuat peserta terharu adalah saat kami diminta untuk menuliskan visi, misi, dan nilai hidup yang dimiliki oleh diri/pasangan/keluarganya masing2.

Dan bagi mereka yang sama sekali tidak tahu, bukankah ini mampu menyedarkan mereka bahawa setelah sekian lama mereka hidup bersama, ternyata mereka belum saling mengenal dan bahkan mungkin tidak berada dalam jalan yang seiring…(tak sama orbit la tue...)

Kebanyakan peserta, terharu kerana menyedari hal tersebut dengan pasangannya, saya pun turut merasa terharu walaupun masih bujang trang tang tang…hehe

Malah saya juga merasa haru bercampur rasa syukur, karena ternyata Allah masih memberikan kesempatan untuk saya mencari@meletakkan calon bakal isteri saya nantinya melalui Visi, Misi, dan Nilai yang HAQ yang dimiliki diri masing-masing, dan apakah mampu untuk disinergikan dalam melayari bahtera rumahtangga.


Sinergi turun surah2 dalam Al-Quran

Salah satu hal yang penting, yang disampaikan Pak Ary, bahawa pelaksanaan dlm training ini ternyata sinergi dengan turunnya surah Al-Qur’an, iaitu Al-Alaq (Iqra’= Bacalah) yang mana dalam training basic ESQ165 kami lebih banyak membaca atau mendengar.

Dan surah yang kedua, iaitu Al-Qalam (ayat 1 : Nun, demi kalam dan apa yang mereka tuliskan), dimana dalam training Mission Statement ini, kami diminta untuk menulis.

Tulis apa ek?
Menulis Visi Kehidupan...
Menulis Misi Kehidupan...
Dalam sessi menulis ni, bukan training ESQ la namanya, kalau tak beriringan dengan air mata dari para peserta dalam Dewan Millenium berjumlah 800 org tu.

Disaat kami diam merenung, dan dipersilakan untuk menulis, seakan dorongan suara hati yang begitu kuat menghantarkan hati ini untuk berbicara dan menggerakkan tangan ini untuk menulis.

Dengar pulak suara Pak Legisan, mendayu dayu, apa lagi, hujan la jiwa-jiwa kontang peserta MCB tu :)

"Nun, demi kalam dan apa yang mereka tuliskan..."


Demikianlah, sampai training selesai,
setiap peserta mempunyai catatan sendiri...
catatan terindah tentunya…
iaitu catatan yang lahir hanya sebagai pengabdian padaNya…



Vision
Bertemu ALLAH di Syurga

Mission
Menjadi Rahmatan Lil Alameen ketika hidup didunia

Nilai
Suara hati bersumberkan Asma 'Ul Husna

Monday, February 23, 2009

Dan (juga) pada dirimu sendiri, maka apakah kamu tidak perhatikan?


Dalam solatku yang sudah sekian kalinya, aku tetap merenung telunjukku dalam setiap tasyahud (tahiyyat) awal dan akhir, mengharapkan pahala menurut sunnah mengisi setiap kantung pahala yang tak pernah ku lihat.


Berpuluh tahun berbuat demikian, perasaan ingin tahu tetap menerjah hatiku.
Mengapa Rasulullah s.a.w. berbuat demikian?
Mengapa disunatkan merenung telunjuk sewaktu tasyahud?

Pasti ada sesuatu sehinggakan disunatkan berbuat demikian.
Bagi yang tak ambil pusing, tetap bahagian mereka dengan kantung pahala yang sarat di akhirat, dijamin Allah s.w.t..




Dirujuk persoalan itu kepada yang arif.
Kata mereka telunjuk itu satu, diangkat ketika mengucapkan kalimah
Aku bersaksi bahawa Tiada Tuhan Yang disembah melainkan Allah” bagi menandakan keEsaan Allah yang Satu, Yang Maha Esa dan Tiada yang sebanding denganNya.


Jawapan yang diberi hanya mententeramkan jiwaku buat seketika.
Memang benar apa yang dikatakan yang arif itu tadi, tapi mengapa gelodak jiwa mengatakan ada sesuatu yang lain.


Aku sentiasa terganggu dengan persoalan yang ditimbulkan hati yang mendesak-desak mencari rahsia sebenar sehingga hatiku puas.

Kenapa hanya perkara ini begitu mendesak jiwa sedangkan perbuatan itu hanya dilakukan dengan seketika dalam solat.


Sehinggalah di suatu senja yang sangat hening.
Hujan lebat mula turun di luar rumah, menghalang langkah insan yang beriman lemah ini untuk ke tempat azan dilaungkan.

Ditunaikan tanggungjawabku kepada Yang Maha Pencipta dalam kamar bacaan di rumah. Maghrib itu membuka persoalan lama itu kembali.

Mula sahaja tasyahud awal, telunjukku direnung dan membangkitkan kembali persoalan yang sering bermain dijiwaku.

Kekhusyukan dalam ibadatku sedikit teganggu, minda ditumpukan kembali kepada bacaan solat supaya hatiku tetap berpaksikan rasa syukurku kepada Yang Menciptakan diriku dengan segala kesempurnaan.

Tapi semua itu terganggu kembali bila saja aku berada dalam tasyahud akhir.

Sekali lagi aku mengucapkan kalimah:-

“Ashhadu allaa ilaa ha illallah
(Aku bersaksi bahawa Tiada Tuhan Yang disembah melainkan Allah)
sambil jari telunjukku diangkat menandakan aku mengakui keEsaan Allah s.w.t..

Bagaikan hendak tersembur kandungan dadaku tatkala aku merenung jari telunjukku pada kali ini.



Dan (juga) pada dirimu sendiri.
Maka apakah kamu tidak perhatikan?
(QS Adzariyat : 21)

Serta merta airmataku mencurah-curah keluar tak tertahan,ditahan sebak dadaku supaya tidak terbatal solatku.



Allahuakbar! Allah Maha Besar!
Ampunkanlah segala dosa yang telah kulakukan dengan tanganku ini…

Aku diperlihatkan apa yg membelenggu kotak fikirku selama ini.
ALLAH menjawap soalanku.

Ya Allah!
Betapa Engkau memuliakan kami (manusia) dengan kalimah NamaMu pada jasad kami yang kotor ini..

Ampunkanlah aku, ampunkanlah aku…
Mulai Maghrib hari itu, perbuatan mengangkatkan dan merenung telunjuk dalam tasyahud tidak lagi mengganggu kekhusyukan solatku, tapi ia membuatkan hatiku sentiasa gentar dan sayu..

Sayu mengenangkan dan merindui Allah s.w.t, menanti hari bertemu di Mahsyar kelak.
Gentar kerana aku melihat aku ini milik Allah…


Ya Allah!
Benar..
Akhirnya jawapan bagi persoalan itu telah kutemui bila saja terpandang kalimah Allah ditelunjuk kananku..


Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segenap ufuk dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah bagi mereka bahwa Al Qur'an itu adalah benar!!!
(QS Fussilat : 53)


Subhanallah! Maha Suci Allah!
Ampunilah aku kiranya tangan yang membawa kalimah namaMu yang Maha Suci dan Mulia ini telah aku gunakan untuk melakukan dosa dan maksiat melanggar perintahMu..


Ampunilah aku kiranya tangan ini pernah menyakiti orang-orang sekelilingku...
Ampunilah aku kiranya tangan ini pernah mengambil sesuatu yg bukan hak ku
Ampunilah aku kiranya tangan ini menyentuh bukan muhrim
Ampunilah aku kiranya tangan ini....
(Ya ALLAH, byk dosa yg tak mampu aku tuliskan dgn tgnku saat ini)


Ampunkanlah HambaMu ini Ya Allah…







Iaitu orang-orang yang matanya dalam keadaan tertutup
dari memperhatikan tanda-tanda kebesaran-Ku,
dan adalah mereka tidak sanggup mendengar?.
(QS Al Kahfi : 101)

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan Kami) bagi orang-orang yang memperhatikan tanda-tanda.
( QS : Al Hijr : 75)





Dan apakah mereka (manusia) tidak memperhatikan segala sesuatu yang telah diciptakan Allah yang bayangannya berbolak-balik ke kanan dan ke kiri dalam keadaan sujud kepada Allah,
sedang mereka merendah diri?
(QS An Nahl : 48)


Untuk Kami perlihatkan kepadamu (manusia)
sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Kami yang sangat besar
(QS Toha : 23)



Nukilan Rasa & Credit to: (satuhala@blogspot.com)

Wednesday, February 11, 2009

Derhaka

I read this article (it's all about derhaka..)

Report polis sana, report polis sini.
Berhimpun sana, berhimpun sini.
Kecam sana, kecam sini.


Pelik ibni ajaib...
Selama ni korang derhaka pada ALLAH, pernah korang endah?
Selama ni korang biar Nabi dihina, pernah korang resah?


Derhaka pada Raja Segala Raja, korang tak kecoh?!
Derhaka pada Raja Alam Semesta, korang tak endah?!
Derhaka pada Raja Pemilik Langit Bumi, ada korang kisah?!


Kitalah manusia-manusia yang melampau batas...
Tak kenal sape Tuhan, sape hamba!
Tak kenal sape tuan, sape sahaya!


Adakah perlu Raja Langit Bumi datangkan Tsunami sekali lagi?
Baru kita nak sedar?
Adakah perlu Raja Semesta Alam hantarkan Ribut Greg sekali lagi?
Baru kita nak insaf?


Ya ALLAH
Ku mohon, hari ini KAU perintahkan tsunami melanda di Pulau Pangkor.
Ku mohon, hari ini KAU titahlah malaikatmu timpa kan Bukit Gantang keatas kami.
Ku mohon, hari ini KAU runtuhkan Gunung Lang & Gua Tempurung tu sekali lagi.
Ku mohon kau ratakan kami sebagaimana Madain Soleh diratakan.


Kamilah insan2 hina dan derhaka
Kamilah insan2 yg melampau segala batas.
Kamilah manusia2 yg menutup akan nilai kebenaran
Kamilah manusia2 yg menginjak-injak nilai keadilan


Kami katakan manusia yg darahnya sama merah itu Raja kami, padahal Engkaulah RAJA SEGALA RAJA

Kami katakan manusia yg banyak khilaf itu kebal dek undang-undang, padahal, undang-undang dunia hanya ciptaan manusia & mainan manusia berkepentingan,
manusia itu boleh kebal didunia...
tetapi ....di akhirat kelak TIADA RAJA ATAU HAMBA..
sedangkan Rasulullah, manusia agung itu pun minta dibalas perbuatannya oleh Ukasyah diakhir hayatnya...


Sesungguhnya mereka (pemimpin2, raja2) sekali-kali tidak akan dapat menolak dari kamu sedikit pun dari (siksaan) Allah.
Dan sesungguhnya orang-orang yang zalim itu sebahagian mereka menjadi penolong bagi sebahagian yang lain, dan Allah adalah pelindung orang-orang yang bertakwa.
(QS Al Jathiyah : 19)


Sungguh....
Maha Benar Engkau,(ALLAH Al Haq)
Sungguh
Maha Sabar Engkau, (ALLAH As Sabur)
dengan segala kerenah dan perilaku buruk kami.

Sungguh
Maha Pengasih, Maha Penyayang, (ALLAH Ar Rahman,
Ar Rohim)



WAHAI RAJA SEGALA RAJA
WAHAI RAJA SEGALA MANUSIA
WAHAI RAJA LANGIT dan BUMI
WAHAI RAJA ABADI,KEKAL DULU, KINI dan SELAMANYA...


Di dunia ini, kami tak lihat KAU nyata
Sedangkan kamilah yg dulu tidak ada
Kerana itu kami derhaka...


Aku kini bersujud mohon keampunanMU.
Mohon ampunan dunia akhirat.
Jgn KAU biar aku derhaka bersama-sama mereka.



Berdoalah kepada Tuhanmu dengan merendah diri dan suara yang lembut.
Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.
(QS Al A'raf : 55)


Maka sekali-kali tidak ada bagi manusia itu suatu kekuatan pun dan tidak (pula) seorang penolong.
(QS Al Thoriq :10)


Dan apabila manusia ditimpa bahaya dia berdoa kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu daripadanya, dia (kembali) melalui (jalannya yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya.
Begitulah orang-orang yang melampaui batas itu memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan.
(QS Yunus : 12)


Dan demikianlah Kami membalas orang yang melampaui batas dan tidak percaya kepada ayat-ayat Tuhannya.
Dan sesungguhnya azab di akhirat itu lebih berat dan lebih kekal.
(QS Toha : 127)


Katakanlah: "Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah.
Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya.
Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
(QS Az Zumar : 53)


Sudah pasti bahawa apa yang kamu seru supaya aku (beriman) kepadanya tidak dapat memperkenankan seruan apa pun baik di dunia maupun di akhirat.
Dan sesungguhnya kita kembali kepada Allah dan sesungguhnya orang-orang yang melampaui batas, mereka itulah penghuni neraka.

Thursday, February 5, 2009

Tuesday, February 3, 2009

Hanya Sisa Ku Beri untuk ALLAH...

Cerita tentang sisa...


Andaikan, suatu hari, seorang sahabat baik anda datang kerumah. Dibawa bersama buah tangan.
Katanya, "Aritu saya balik kampung, bawak la balik sini buah2 rambutan dari kebun. Banyak sangat. Yang lain semua dah bagi pada orang lain, ini ada balance skit ni, saya bawak la untuk awak, sebab dah tak tahu nak bagi kat sapa."

Apa agaknya rasa hati kita?

Jawapan pastinya akan berbeza.

Ada yg akan kata, "Saya ok jer. Seronok la dia bagi buah rambutan.

"Ada juga orang yg kata (dalam hati), "Kot ya pun bawak belen2 rambutan yg ada je kat aku, tak payah ler cakap".

Dan pasti akan ada yang rasa ralat dihati, "Sahabat baik apa camni? Bawak buah rambutan belen-belen jer?! Tu pun sebab dah tak tahu nak bagi kat sapa?!!"
Berghaser ati....


Saya tak expect jawapan anda seperti diatas.
Sebab bukan itupun intipatinya saya nak mentioned hari ni.
Tapi sebab kita ni manusia, maka saya sebut jugalah tentang suara atau rasa hati manusia dalam perenggan atas tu.


Yang saya nak mentioned adalah tentang soal sisa, atau saki baki. Dan bukannnya saki baki atau sisa untuk kita.

Tapi untuk Allah Rabbul Jalil.
Sisa untuk Allah?

Sadis dan menyedihkan sangat bunyinya, kan?


Yalah, takkan untuk Allah diberi sisa2 dan saki baki saja.
Betul, tapi itu kata mulut kita, tapi BUKAN tindakan kita.


Saya tak rujuk pada orang lain, saya ambil diri saya sendiri sebagai contoh. Dengar azan berkumandang di surau, ada kalanya saya akan terus ke surau, tapi banyak ketikanya juga, saya tak ke sana terus.

Sebab???
Kat TV3 suku, tgh tayang cerita yang saya tengah syok tengok.
Dah habis cerita tu, barulah nak solat.

Sedihkan?....
Hanya kerana cerita TV, sanggup saya bagi sisa pada Allah.

Maknanya, dah habis urusan dunia, baru saya nak buat urusan akhirat, which is menyembah Allah Maha Pencipta.
Bukan sisa ke tu???


Kat opis pun sama….dok siapkan keje, sanggup lengah2kan solat.
Dalam training pun sama, susun kerusi dulu la…baru nak solat.
Makan dulu la…isi perut bodoh dulu la..baru nak solat…


Sama juga soal ibadat lain, seperti sedekah.
Kita bersedekah? Ya.
Ikhlas? !
InsyaAllah ya.
Banyak mana?!
Terpulang atas kemampuan.
Alhamdulillah.


Tapi yang atas kemampuan itu sebenarnya setelah ditolak pada tuntutan duniawi kita yg kadang2 tidak berkait dengan akhirat pun.

"Ohh, bulan ni takleh sedekah banyak, sebab nak simpan duit beli henset nanti." Bersedekah juga, bukan tak bersedekah, tapi sisa dan saki baki sajalah. Kan?
Tapi itu lebih baik dari tak bersedekah langsung.

Fahamkah kita apa yg tangiskan dalam dewan tu?
Fahamkah kita lagu Demi Matahari yang kita nyanyikan tu?
Fahamkah kita lagu Satria165 yang kita nyanyikan tu?
Fahamkah kita pada ayat2 Quran yang terpapar pada skrin besar tu?

Yang paling penting, Fahamkah kita pada :-
Ayat2 Quran yang telah membuat Nabi ALLAH Ibrahim sanggup menyembelih anaknya?
Ayat2 Quran yang telah membuat Nabi ALLAH Musa pengsan diatas Thursina?
Ayat2 Quran yang telah membuat Nabi Muhammad menangis tersungkur?


Dan lagi sekali, saya tak point pada siapa2.
Sekadar peringatan untuk diri saya sendiri, dan pada sahabat2 yg terasa ingin diperingatkan.
Renung2lah ibadat kita pada Allah selama ini.


Adakah 'krim' yg kita bagi, atau sekadar sisa?
Kalau kita beri krim @ yang terbaik pada ALLAH, alhamdulillah.
Kita akan jadi org-org yang ALLAH redha.

Tapi kalau sisa saja yg selalunya kita persembahkan pada Pencipta kita, sendiri mau ingat la...
Bak kata Nabil, sendiri makan pengat, sendiri mau ingat!!!

Marilah kita usahakanlah sesuatu.
Semoga kita tidak tergolong dalam golongan mereka yang dimurkai Allah, InsyaAllah.



Ya Allah Ya Rahman Ya Rahiim,

lemah-lemah kami, kuatkanlah
salah-salah kami, maafkanlah
lalai-lalai kami, ingatkanlah
bodoh-bodoh kami, pandaikanlah


sakit-sakit kami, sembuhkanlah
dosa-dosa kami, ampunkanlah
kurang-kurang kami, cukupkanlah
susah-susah kami, mudahkanlah


riak-riak kami, tundukkanlah
bangga-bangga kami, tawadhukkanlah
gundah-gundah kami, tenangkanlah
sibuk-sibuk kami, lapangkanlah...

Sesungguhnya kami sangat lemah Ya ALLAH...
Byk dosa kami pada Engkau Ya ALLAH...
Kamilah manusia-manusia bodoh itu YA ALLAH
Sepatutnya Israel itu serang kami, bukan serang GAZA
sebab kamilah Raja Namrud yang mendapat kesedaran,
tapi kami tutup kembali hati kami atas kepentingan diri sendiri.



Sungguh…kami mmg orang2 yang lalai

Berangan nak membina tamadun yang cemerlang, nak masuk saf Nabi Muhammad, nak minum air telaga kausar, nak itu dan ini.... tapi kita ni....cakap je lebey

Dalam dewan training, kalau menangis kitalah yang paling kuat, teresak-esak, satu dewan boleh dengar....


Harap2 lepas MCB 14/15 March ni, mampu bina MINDA SUPER muslim kelas pertama.
Mampu jadi orang yang mencintai ALLAH atas segala-galanya didunia ini.

Guys......
Walk the talk pls…all Satria 165.
Ayuh…harapan itu masih ada…


Courtesy to Abah (OUM), semoga ko sihat2 selalu.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails