Thursday, May 14, 2009

Lafaz Yang Tersimpan

Lafaz Yang Tersimpan- Sebulan setelah pemergian Bonda ke Rahmatullah


Mak,
Harini 14/Mei 2009
Genap sebulan mak pergi menemui Illahi
Terasa seolah2 baru semalam mak tinggalkan kami adik beradik.
Tak pernah jemu aku menjaga emak semasa dimasukkan ke Ipoh Specialist dan Hosp Raja Permaisuri Bainun.

Mlm tadi selepas Maghrib, aku hantar sms pada adik beradikku.
Kami nak buat bacaan Yassin ditempat masing-masing.
Lepas baca Yassin+ doa...
Dadaku semakin sebak
Berombak2 rasa nak pecah
Entah kenapa, air mata xdapat kutahan
Akhirnya airmataku tumpah dalam doaku utk arwah emak + arwah ayah.


Kenangan bersama mak berputar dan berlegar dalam ingatanku.


Ya ALLAH
Aku rindu pada emak + ayahku.
Aku sayang pada emak + ayahku
Aku kasih pada emak + ayahku
tapi kerinduanku tak sama dengan rinduMU YA ALLAH
tapi sayangku tak sama dengan SAYANGMU YA ALLAH
tapi kasihku pada meraka tak sama dengan KASIHMU pada mereka YA ALLAH

Engkaulah YANG MAHA KASIH dan SAYANG pada emak + ayahku
Engkaulah YANG MENCIPTAKAN emak + ayahku
Engkaulah YANG MENGHIDUPKAN mereka sebagai emak + ayahku tanpa aku pinta
Engkau jualah YANG MEMATIKAN mereka untuk menguji kesabaran dan amalan kami.


YA ALLAH
Aku tadahkan kedua tanganku yg hina ini
Ku mohon padaMU
Ampuni dosa kedua ibubapa ku
Kasihanilah mereka sebagaimana mereka mengasihiku semenjak aku kecil
Lapang dan terangkanlah kubur mereka
Lepas mereka dari azab kubur
Dan masukkan mereka dalam syurga tanpa hisab.....

Airmata terus laju
Xmampu lagi untuk ku tahan.

Ya ALLAH
KAU YANG MAHA MELIHAT..........Saksikanlah hambamu ini menangis
KAU YANG MAHA MENDENGAR.........dengarkanlah doa seorang anak untuk ibu bapanya
Aku kini berserah padaMU.





Lafaz Yang Tersimpan
Luluh hatiku yang sayu
Menatap wajahmu tenang dalam lena
Kasih zahirkan laku
Sedangkan bibirku jauh dari lafaznya


Dan raut tuamu membekas jiwaku
Meredakan rindu mendamaikan kalbu
Tak mungkin ku temu iras sentuhanmu
Biarpun kuredah seluruh dunia
Mencari gantimu


Betapa sukarnya menyusun bicara
Meluahkan rasa menuturkan sayang
Kasih yang terlimpah hanya sekadar tingkah
Cuma ungkapan kebisuan yang
melindungkan kalimah rahsia


Masih kubiarkan waktu
Melarikan lafaz kasihku padamu


Mengapakah sukar menyusun bicara
Meluahkan rasa menuturkan sayang
Kasih yang terlimpah hanyalah sekadar tingkah
Cumalah ungkapan bisu kalimah rahsia


Apakah yang hilang andai di lisankan
Bait penghargaan penuh kejujuran
Tak mungkin terlihat cinta yang merona
Jika hanya renungan mata yang bersuara
Bukan tutur kata


Tiada lagi ertinya pengucapan
Andai akhir nafas di hujung helaan
Sebelum mata rapat terpejam
Usah biar kehilangan
Menggantikan lafaz yang tersimpan


Ikhlas:-
Syed Muhammad Suffian bin Siti Rakiah
Syed Muhammad Suffian bin Syed Tahir
Wisma 4 - Bangunan SHELL Cyberjaya


3 comments:

Umi Kalthum Ngah said...

Assalamualaikum warahmatullah,

Saudara,

Tidak mengapa berasa hiba..

Tidak mengapa kerana kadang-kadang hati berasa sayu dan gerimis bergenang di kelopak mata...

Suatu hati nanti, kita juga akan ke sana...

Bersabarlah..iringan doa saudara akan sentiasa menemani ibu di sana yang sudah bersamaNya...

Al Fatihah...

Wasalam...

traveller said...

Insya Allah. Mereka menunggumu di jannatul firdausi akh.

Banyakkan bersabar dan be strong.
You are never alone...

wallahua'lam

nunwowro said...

selayaknya insan mulia ini drindui..
merekalah pemilik hati penuh cinta dan rindu ini selepas Allah dan rasulNya..
smoga derita rindu terubat..
"ya Allah aku sedekahkan amal kebajikanku, sujud rintihku, basah zikirku menyebut nama2Mu yang mulia, dan segala yg baik dariku untuk ibuku..ayahku yg amat aku rindui ketika ini..."
semoga diberikan syifa' yg menarik kita makin meningkat cinta kpd Allah n rasulNya..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails