Tuesday, March 17, 2009

Kisah Bunga Matahariku

North Camp - 13 Mac

Hatiku amat berat utk hadir North Camp kali ini walaupun ini mungkin kesekian kalinya paman bersama ikhwah2 di Penang.

Setelah paman ambil jalan terbaik (pada budi bicara paman), ku gagahi utk melangkah ke North Camp dan paman mau pulang pada hari Ahadnya utk membawamu mengambil result SPMmu itu.

Paman diberitakan, kau antara pelajar terbaik SPM aliran Sains di SMKJ2 yg juga alma mater paman dari form 2 hingga form 5.


Di Checkpoint 1, R&R Juru,
Paman lihat kebanyakan Generasi Y dari team Kulim dan lain2.
Kereta pitman minyak hitam plak kering :(


Di Checkpoint 2 BM Archery,

Kami dikehendaki memanah (Archery) -
Pukul 12 mlm membidik/memanah target.
Markah paman 61.


Di Checkpoint 3 Masjid Kelang Lama,
Peserta2 dikehendaki bermalam di Masjid Kilang Lama, Kulim.
Setiap kumpulan harus sentri sehingga pagi.





Di Checkpoint 4 Sedim Eco Resort
,
cabaran sebenar bermula.
Kami menebang buluh, buat rakit dan berakit di Sg Sedim.
Dikehendaki berdoa dengan doa Nabi Nuh apabila rakit mencecah gigi air.
Kena tangkap ikan 3 ekor sehingga tiba di checkpoint.
Selepas tiba di check point, ambil plastik, pewarna merah, jeng jeng, terus berperang melawan Israel.
Penat berperang, terpaksa merentas halangan.
Ya ALLAH.....Akhi Zul jatuh, sebab terpijak kayu yg reput.




Selepas Asar, minum petang,
Paman ON henset, 2 sms dari anak saudaraku masuk, bertanya "Jadikah balik Ipoh hari ini, Nor nak amek result SPM esok kat SMKJ2"

Mlm menjelma, setelah kem komandan tak membenarkan paman pulang, paman nekad utk lari demi memenuhi janjimu, anak saudaraku.


Ahad - 14 Mac
Namun setelah paman pulang ke Ipoh, kau pula tak nak balik ke Pahang.
Paman terkilan
Paman kecewa
Kau mahu paman drive kesana,tak nak naik bas, sedangkan kau tahu, inikah tengah bulan?
Poket kosong, takde duit nak isi minyak dan tol ke Pahang
Tapi kau tetap mahu paman drive ke Pahang, else kamu tak nak balik.


Paman hilang akal melayan kerenahmu.
Sehingga tanpa paman sedari paman berkata :-
"Baik, jika itu katamu, paman juga tak akan ambil tahu lagi akan masa depanmu.
Buatlah apa yg kau fikir baik.
Selepas ini, paman takkan ambik tahu lagi kehidupanmu
"


Paman pack barang, paman start kereta, paman terus drive balik ke Penang.
Paman tinggalkan kalian (Opah, Ayah Din, Nde Jah dan kamu di Ipoh)

Dlm perjalan pulang,
Jalan kurasa kelam
Rasa terkilan tak mampu kutahan


Malam tu drive balik dari Ipoh jam 12.00mlm
Paman memandu dalam keadaan separuh sedar...
Mr Zero ESQ kat sebelah diam melayan perasan...

Kenangan dikala zaman kanak2 mu berputar dalam kepala paman ni...
Saat kau ditinggalkankan ayahmu yg pergi mengadap Ilahi...
Paman yg saat itu baru bekerja, menanggung segala keperluanmu dan adik2...

Jalan di depan terasa makin kelam.....
Kesediahn dah tak mampu ku tahan....
Saat itu seandainya apa-apa terjadi di Hiway Ipoh - Penang, paman redha...

Namun alhamdulillah akhirnya paman sampai juga di Penang...
Di sebab kan pagi masih awal,
Jadi jalan tu lenggang..kosong. ..
sekosong hati ini.....
Sepanjang perjalanan terasa kedinginan subuh itu lain benar
suasananya.. ...
terasa syahdu dan sayu ...dinginnnn. ..






Aku sedih melihat tingkah lakumu wahai anak saudaraku
Disaat kau membesar dan berkembang
Ku menatangmu bagai minyak yg penuh
Tapi, disaat kau melawan kata2 paman
Aku terkilan
Aku kecewa...
Sungguh kecewa...
















Begitulah kisah pada 14 & 15 Mac yg lalu
Bagaimana paman harus menghadap Naqib, setelah paman lari dari North Camp?



Teman-teman
Kisah ini ku nukil kan buat kita semua
Kalian punya anak2, aku punya anak saudara
Kita selalu mengharapkan yg terbaik dari mereka
Disaat mereka membesar dan tumbuh berkembang tidak seperti yg kita harapkan...

Kenapa anak-anakmu (anak2 saudaraku) tidak seperti anak2 yg lain?
Kadang2 tidak mendengar kata
Adakala mereka tak menurut kata
Kadangkala sikap dan perangai menyakitkan hati ini


Kita menjadi sedih
Kita menjadi kecewa
Kita terkilan
Terbuku dalam hati
Kita marah, sehingga kadang2 kita meninggalkan mereka dalam keadaan marah sebagaimana Nabi Yunus meninggalkan kaumnya.



"Nabi Yunus menyeru pada kaumnya
Sembahlah Allah Yang Maha Esa
Tinggallah berhala yang tidak bernyawa
Jauhi perbuatan yang sia-sia"

Seruan Nabi tidak diterima
Nabi diejek dan Nabi dihina
Baginda tidak berputus asa
Walau dicaci walau dihina

Akhirnya Nabi merasa hampa
Umatnya masih menderhaka
Lalu dia pergi membawa hati
Ke tepi pantai seorang diri

Kapal pedagang Baginda menumpang
Membawa diri ke rantau orang
Malangnya laut bergelombang
Hampir karam ditengah lautan

Bila diundi Nabi merelakan
Terjun ke laut penuh bergelora
Baginda ditelan ke perut Ikan Nun
Gelap gelita tidak terkira
Sedarlah baginda akan silapnya
Ditarbiyyah Allah sebegitu rupa

Menangislah Nabi penuh duka
Memohon Ampun dari Tuhannya"


“Dan (ingatlah kisah) Dzun Nun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu ia menyangka bahwa Kami tidak akan menyempitkan (menyulitkannya) maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap:
‘Bahawa tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Engkau.
Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang zalim.’
(QS. Al-Anbiya’: 87)



Karipap dan Bunga Matahari

Kita sediakan tepung, air, garam, kari, ayam dan minyak.
Kita selalu ingin membuat murtabak kesukaan kita
Tapi sayang seribu kali sayang
Selalu murtabak kita menjadi karipap tak cukup inti & hangus
Selalu murtabak kita menjadi popia keras kulitnya
Selalu murtabak kita menjadi cekodok





Kita sediakan tanah, air,pasu bunga,baja dan benih bunga matahari.
Kita selalu ingin menanam bunga matahari yg indah seperti yg dimiliki oleh jiran2 dan kenalan
Tapi sayang seribu kali sayang
Bunga matahari yg kita siram setiap hari dengan air
Selalu bunga matahari kita, kembangnya tak jadi
Selalu bunga matahari kita, mati separuh jalan
Lalu kita lempar karipap/popia/cekodok dan bunga matahari dengan rasa marah.



Tahukah kalian
Bahan-bahan sahaja tidak cukup
Tapi kita perlu tahu resepi membuat murtabak dan menanam bunga matahari.
Tak cukup bubuh tepung yg banyak, keras jadinya murtabakmu
Tak cukup kau siram sahaja bunga mataharimu, tak berbunga dia
Kita perlu berilmu


Jujur katakan
Selama ini, sudahkan ada ilmu membuat murtabak (anak2)
Selama ini, sudahkan ada ilmu menanam bunga matahari (anak2)
Selama ini, sudahkan ada ilmu mendidik anak2


Kita baja anak2 dengan wang ringgit, sehingga mereka membesar jadi manusia materialistik
Kita baja anak2 dengan kemewahan, sehingga mereka membesar jadi manusia tamak dan kedekut untuk berbagi
Kita baja anak2 dengan buku2 sekular, sehingga mereka membesar jadi manusia monster tak beragama
Kita baja anak2 dengan ilmu dunia, sehingga mereka membesar jadi manusia tak kenal halal haram, semua hantam.
Kita baja anak2 dengan IQ semata2, UPSR wajib 5A, PMR mesti 8A, SPM paling koman 11A, meniru atau tidak dalam exam, siapa peduli? siapa tahu?
Kita lupa sisi EQ dan SQ untuk anak2.


Lalu kita menangis
Lalu kita kecewa
Lalu kita merintih
Mengadu pada ALLAH
Sedangkan kitalah yg sendiri menciptakan dan mencampakkan diri kedalam mulut "ikan nun kehidupan" tanpa kita sedari.

Cukuplah sekadar kisah Nabi Yunus menjadi pedoman dan iktibar dalam mendidik anak2.
Jgnlah kita tinggalkan mereka dalam keadaan marah
Jgn kita biar bunga matahari bangsa ini diserang kumbang2 jalanan.


Sebagai balasannya
Kita ditelan ikan nun kehidupan
Lantaran sikap kita sendiri.


Ya ALLAH
Janganlah kau jadikan aku Nabi Yunus ke-2
yang meninggalkan keluargaku dalam keadaan marah


Ya ALLAH
Aku tak sanggup dan aku tak mahu ditelan "Ikan Nun Kehidupan" sebagai balasan.
Cukuplah kisah Nabi Yunus menjadi pengajaran kepada ku.


Ya ALLAH
Bantulah kami dalam menyemai anak2 bunga matahari Islam
Bantulah kami dalam menyemai anak2 bunga matahari bangsa
Untuk menyebar cahaya Islam, Iman dan Ehsan.

6 comments:

Anonymous said...

apala salahnye berkorban sikit pergi ke pahang...anak2 mmg begitu mau di manja sedikit....lagi pun bkn selalu di minta...

Kembara Hati Sang Jejaka said...

Bukan anak, tapi anak saudara.

Ekonomi tengah bulan, mcm tu la...

Yg tinggal duit seringgit2, duit syiling ajer.
Namum, masih bersyukur kerana masih ada duit berbanding dengan org yg tak berduit lansung dalam poket.

Warden said...

Saudaraku,

Tuhan telah mengurniakan-mu hati yang cukup murni. Telah lama aku meyakini bahawa hatimu tidak keras sepertimana yang seringkali kau tonjolkan melalui perilakumu di hadapanku.

Gunakanlah kelembutan dan kesucian hatimu itu kerana sesungguhnya disitulah kekuatanmu kurbia dari Tuhanmu.

Tidak perlu kau meminjam sifat & perilaku orang lain untuk mengetengahkan kekuatanmu.

Kekuatan itu sudah sedia ada di dalam dirimu kurnia dari Tuhanmu, yang keras tidak semestinya kuat, yang lembut tidak semestinya lemah.

Ikhlas daripada:
Sahabat yang seringkali memerhatikanmu

Kembara Hati Sang Jejaka said...

Insyallah...saya sedang belajar utk mentarbiah hati.

Daging yg seketul dalam tubuh kita ini, amat sukar dibentuk dan ditarbiah, melainkan dengan kesungguhan iman.

Sesungguhnya beruntunglah siapa yg mensucikan hatinya...
dan rugilah bagi yg mengotori hatinya...
(Surah As Syams)

NC09 said...

Salam
Selalu pendakwah akan menyebut Bila kita tolong agama Allah,Allah nescaya akan tolong kita..

Dan kita juga selalu merasakan yg kita ini telah buat banyak kebaikan dan juga kebajikan..

Dalam proses tarbiah kita sering diuji oleh Allah takkala kita alpa atau tidak cukup bersedia..

Untuk seseorang itu meningkat dari sudut kefahaman dan kekental rohani perlu melalui proses tarbiah daripada jamaah..

Maka setiap program ada unsur tarbiahnya..cuma kadang-kadang tak dijelaskan supaya yg ditarbiah itu tak perasan yg dia sedang ditarbiah.Sebab itu kalau dalm usrah naqib adalah tempat rujukkan kita,cuma kadang-kadang bila diluar tu kita rasakan kita ni tiada kaitannya padahal naqib adalah tempat rujukkan kita dimana saja kita berada..

Akh Syed dan sahabat yg lain jangan jadikan kesilapan yg anda dan rakan anda lakukan itu sesuatu yg dirasakan remeh..jangan sesekali merasakan begitu..antum akan tahu bila antum lama didalam jamaah..bersabar..bersabarlah..minta ampun pd Allah..minta maaf pd naqib..janji tak buat lagi tau..

AKU yg menyayangi sahabatku

nisa' BTR said...

menangis kita..
sekali bila terputus hubungan dgn Allah mula menjalin dgn manusia..
kemudian sekali lagi kita akan menangis..bila dpt berjumpa dgn 'guru' krn d situ kt dpt bertemu semula dgn Allah..
mdh2n meningkatnya ilmu berkadar terus dgn rasa tunduk n takut krn kagum n kasih kpd Allah..
alhamdulillah..terima kasih byk2

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails